Hi! Meet me on instagram @hanumoca :)

Rabu, 25 Juli 2018

Biaya ke Singapore 3 hari 2 malam

Kalau sebelumnya gue udah cerita tentang tempat-tempat yang gue datangi di Singapore selama 3 hari 2 malam, sekarang gue mau sharing tentang biaya yang gue habiskan buat ke Singapore. Apa saja diaaa... Jeng jeengg..
Oh iya, tapi ini based on tahun 2016 loh ya, gak tau deh kalau sudah naik atau belum. Dan gue akan sharing biaya pokoknya aja, kalau jajan-jajan kayaknya gak akan gue sharing karena: 
1. Biaya jajan tiap orang itu beda-beda. Ada yang anaknya irit, ada yang berduit. Ada yang senengnya jajan makanan, ada yang senengnya belanja barang.
2. Gue udah lupa rinciannya. (plak!)

Oke, mulai ya!

Pesawat (pulang-pergi) - Rp 849.263
Waktu itu gue beli tiket AirAsia tanpa promo di nusatrip.com. Nah, aslinya kalau gak salah 800an sih, cuma gue beli bagasi buat pulang sebesar 20kg. Nah, 20kg itu gue bagi 2 sama temen gue. Jadi, lebih irit deh!

Hotel - Rp 650.000
Ini gue nginep di hotel selama 2 malam dan per malamnya Rp 650.000. Jadi kalau ditotal harganya Rp 1.300.000. Tapi berhubung gue berdua sama temen, jadi kami bagi 2 deh. Hotel ini gue beli di Agoda bermodalkan minjem kartu kredit punya temen, hehehe..

Tiket Universal Studio Singapore - Rp 500.000
Ini nih lagi hoki banget. Sebenernya harga asli tiket USS untuk dewasa itu dijual kisaran 600 - 800an. Nah, gue nemu di tokopedia ada yang jual 500 rebu. Setelah diwawancarai, ternyata yang jual memang sengaja jual murah karena dia gagal berangkat ke Singapore padahal udah beli tiket USS. Berbekal keyakinan dan foto ktp si mbak penjual, akhirnya kami nekat beli di doi dan alhamdulillah tiketnya beneran valid.

Tiket Garden by The Bay - Rp 190.000
Wings of Time - Rp 125.000
Nah, kalau 2 tiket ini gue beli di online shop gitu. Lagi-lagi berbekal keyakinan, kami beli di mereka dan ternyata valid.

Singapore Tourist Pass - Rp 200.000 (Tambah deposit Rp 100.000)
Kalau ini gue beli langsung di Bandara Changi Terminal 2. Oh iya, loketnya baru buka jam 8 pagi, kalau tutupnya gue kurang tau deh. Nah, STP ini fungsinya kayak kartu flazz gitu tapi unlimited! Jadi, lo mau bulak-balik naik bis, naik monorail, ya bebas. Tapi ada beberapa juga yang gak bisa pakai kartu sakti ini, kayak naik monorail ke Pulau Sentosa, itu kudu bayar lagi. STP ini harganya beda-beda tergantung kita beli buat berapa hari. Nah, yang gue beli ini khusus untuk 3 hari. Kalau dirupiahin sekitar Rp 300.000. Tapi nanti kalau kita balikin kartunya on time, nanti 100ribunya bakal dibalikin lagi kok ke kita. Jadi aslinya ya cuma 200ribu aja.

Sisanya? Seinget gue waktu itu gue sempet beli Simcard dan harganya sekitar Rp 150.000. 

Kalau buat makan gue gak terlalu itungin sih berapa, tapi ya kisaran Rp 40.000 - Rp 70.000 sekali makan. Kalau dibuletin, jadi Rp 70.000 x 9xmakan = Rp 630.000.

Terus gue juga beli oleh-oleh lumayan banyak, di Mustafa Center aja gue hampir habis Rp 500.000.

Kalau dihitung-hitung ya, total pengeluaran gue selama di Singapore untuk 3 hari 2 malam adalah..
Tiket pesawat PP : Rp 849.263
Hotel 2 malam : Rp 650.000
USS : Rp 500.000
Wings of Time : Rp 125.000
Garden by the bay : Rp 190.000
STP : Rp 200.000
Simcard : Rp 150.000
Makan : Rp 630.000
Oleh-oleh : Rp 500.000
Total Rp 3.794.263

Nah, gak sampai 4 juta udah include oleh-oleh banyak banget! Ini pun gue bukan backpacker ya karena gue nginep di hotel, bukan hostel.

Sebenernya biaya ini bisa ditekan lagi dengan promo pesawat yang lebih murah mungkin, atau nginep di hostel juga banyak kok di sana. Atau tempat wisatanya kalau kalian gak ke salah satu dari wisata di atas, itu juga bisa nekan biaya. Apalagi kalau gak usah rempong beli oleh-oleh dan bagasi tambahan. Beuh, bisa irit banget!

Itu deh sharing dari gue. Semoga gak ada lagi persepsi kalau jalan-jalan ke luar negeri itu mahal yak. Asalkan rajin nabung dan pinter-pinter cari diskon, insya Allah bisa dapet yang serba murah.

Sekian dan bye-bye!

hanumoca.blogspot.com

Senin, 23 Juli 2018

3 hari 2 malam di Singapore

Loha! Ada yang belum pernah ke Singapore? Wah.. wah.. Jalan-jalan, kuy!

Hehehe.. Bukannya sombong nih, cuma masa gak mau sih ngerasain tinggal di negara maju itu rasanya gimana. Biar kita sebagai anak muda juga terpancing buat membuat Indonesia jadi negara yang maju, jadi negara yang asyik! (Halah, bisa aje lu..)

Oke, buat kalian yang belum pernah atau lagi planning buat jalan-jalan ke Singapore, gue mau sharing nih itinenary gue, eh gak deng, tempat-tempat yang gue kunjungin waktu jalan-jalan ke Singapore selama 3 hari 2 malam. Cuss...

Hari pertama
Hari pertama gue tiba di bandara Changi dan langsung beli Singapore Tourist Pass yang bisa kalian beli di terminal 2. Tapi perlu dicatat, loketnya baru buka jam 8 pagi. Jadi kalau kalian sampainya sebelum itu, sambil nunggu loketnya buka, coba deh pelajarin maps keretanya supaya gak nyasar.

Setelah itu, cus ke hotel untuk check in kamar. Setelah itu naik bus buat cari sarapan di Bugis Street Market sekalian hunting barang atau coklat. Oh iya, waktu ke sana, di pasarnya ada semacam food court gitu, tapi yang halal cuma satu dan itu makanan Indonesia! Kalau mau makan-makanan khas sana yaa rata-rata ada 'pork'nya.. Di Bugis Street juga tempat yang oke buat yang mau belanja karena harganya lumayan murahlah. Dan gak usah khawatir, banyak banget men orang Indo di sini, haha. Ketauan abis ya kalau orang kita gak jauh-jauh dari pasar. Bahkan yang jual juga ada kok yang orang Indonesia.

Habis dari Bugis Street, kami balik lagi ke hotel buat istirahat. Setelah istirahat, sore-sore kami sudah cus ke Garden by the bay. Sengaja kami datang sore supaya gak kelamaan nunggu Garden Rhapsody yang mulai pukul 19.45. Puas main-main di Garden by the bay, kami jalan kaki ke Marina by Sands buat lihat Light and Water Show yang mulai sekitar jam 8-9 malam. Barulah setelah itu kami balik lagi ke hotel.

Hari kedua
Hari kedua, karena kami mau ke USS, tujuan kami hari ini semua ada di Pulau Sentosa. Ke sana kalian bisa naik bis ke Vivo City (mall) dan habis itu masuk ke mallnya dan naik ke lantai 3 buat nyambung lagi naik Monorail Sentosa Express ke Sentosa Island dannnn sampai deh!  

Di Sentosa, kami seharian main di USS sampai sore. Habis itu dari USS kami lanjut naik monorail buat nonton Wings of Time. Setelah selesai nonton Wings of Time, akhirnya pulang deeh!

Hari ketiga
Hari terakhir di Singapore dan kami belum beli oleh-oleh! Oke, pagi-pagi bahkan belum mandi, kami langsung cus ke kawasan Little India karena di sana ada Mustafa Center. Jadi, dia tuh kaya supermarket gitu sih sebenernya. Jadi pas banget kalau mau beli oleh-oleh. Malahan, kalau dibandingin sama Bugis Street, di sana itu lebih banyak pilihan dan harganya lebih murah. Siap-siap tahan dompet ya. Tidak lupa, kami juga mencicipi sarapan di restoran India dan, ya Rabb gak cocok banget di lidah! Mendingan makan makanan Pakistan deh, beneran!

Habis itu kami balik ke hotel dan siap-siap untuk check out. Setelah check out, kami numpang nitip tas di hotel dan alhamdulillah wa syukurillah ternyata dibolehin. Akhirnya dengan sisa-sisa waktu yang ada, kami cus ke Patung Merlion dan Chinatown. OMG udah mau pulang masa belum foto di Patung Merlion yang eksis itu? Hadeh.. Habis foto di sana, kami langsung ke Chinatown. Di Chinatown isinya banyak pernak-pernik gitu sih, tapi ya motif chinese semua rata-rata. Nyari makan di sana juga agak susah kalau nyari yang halal, paling cuma cemilan aja..

Habis itu, kami langsung cusss balik ke hotel dan langsung ngebut ke bandara Changi untuk kembali ke home sweet home.

Itu pengalaman kami selama di Singapore. Semoga bisa menginspirasi kalian yaa :) 



Diusir di Bandara Changi - Singapore

Hoaah..

Sudah hampir tiga tahun blognya ga ditulis, padahal postingan terakhir (sebelum ini) isinya nyemangatin orang-orang buat nulis blog. Eeeh sendirinya malah gak ditulis blognya hehe.. Sebagai permintaan maaf, gue akan bagi-bagi coklat menceritakan pengalaman jahiliyah gue ke Singapore tanggal 22-25 Oktober 2016 lalu (gils, basi kali bray..).

Jadi begini ceritanya..

Akhir Oktober lalu, setelah semua pederitaan dan perjuangan yang gue lakuin selama hampir setahun kerja tanpa cuti, gue dan Bilbul (my very bestfriend) memutuskan untuk menambahkan cap di paspor kami dengan jalan-jalan ke negara tetangga. Niatnya sih mau ke Malaysia, tapi setelah browsing-browsing ternyata ramean di Singapore attractionnya, dan berhubung kami belum pernah ke sana juga, akhirnya kita ketuk palu buat cus ke sana.

Kami ke sana gak mau lama-lama, eh salah, dompetnya yang gak sanggup lama-lama, jadi kami memutuskan untuk pergi selama 3 hari dan tujuan utama kami ke Singapore adalah USS alias Universal Studio Singapore! Awalnya sih niatnya mau pergi Sabtu pulang Senin, tapi setelah dipikir-pikir, direnungkan, dan terbawa mimpi, kalau berangkatnya Sabtu, berarti ke USS hari minggu dong, terus kalau ke USS hari minggu berarti rame banget dong! Yah jadinya kami putusin buat berangkat Minggu pulang Selasa, biar ke USS nya gak begitu rame alias gak banyak berebutan mainan sama dedek-dedek karena perginya di hari Senin.

Setelah ditentuin, barulah kami hunting tiket. Nemu sih tiket buat berangkat di hari Minggu, tapi paling pagi jam 9 dan sampe sana jam setengah satuan coy! Belum ngantri keluarnya, bisa-bisa baru sore jalan-jalan di Singapurnya. Entah dapat ilham darimana, si Bilbul dapat ide buat berangkat Sabtu malam, jadi malamnya pas sudah sampai di Singapore, kami menginap dulu di Bandara Singapore biar besok paginya udah bisa jalan-jalan.

Sebenernya pas cerita ini ke beberapa orang, banyak yang nanya, "berani tidur di Bandara?", "emangnya boleh?" daaan serentetan pertanyaan lainnya. Berhubung kami sudah pernah bobok di Bandara Changi waktu kuliah dulu sepulang dari Thailand, jadi gue dan Bilbul ya nekat-nekat aja. Singkat cerita, jam 7 malam di malam minggu, pesawat kami langsung cuuss ke Singapore.

Sekitar jam 11 malam, kami tiba di Bandara Changi, Singapore. Suasana bandara waktu itu masih rame banget, toko-toko masih pada buka. Karena dulu gak sempet keliling Bandara, akhirnya sekarang kami memutuskan untuk keliling Bandara Changi yang super duper megah itu. Perjalanan kami dimulai dari terminal 2, lalu kami jalan kaki kebanyakan pake travelator ke terminal 3 dan terminal 1. Cuma ya emang badannya ringkih-ringkih semua, jam 1 udah ngantuk, kaki pegel pula, akhirnya kamu putusin buat cari tempat bobok yang asyik.

Akhirnya, di terminal 1 kami dapat juga spot sofa empuk yang depannya ada tvnya, akhirnya kami putusin buat bobok di situ. Jam setengah 2 pagi kami pun bisa merem-meremin mata dikit-dikit. Eeh.. baru sebentar rasanya meremin mata, tiba-tiba gue denger suara Bilqis lagi bincang asyik dengan mas-mas India yang berdiri di antara kursi kami. Bukan bincang-bincang asyik sih, tapi doi semacam satpol PP-nya Bandara Changi yang mau ngecek paspor dan tiket kami. Setelah di cek, dia nanya, "Apakah kalian punya penerbangan berikutnya setelah ini?", terus Bilqis bilang gak ada. Akhirnya dengan tegas dia bilang kalau gitu, kami berdua harus segera keluar dari Bandara Changi, padahal waktu itu masih sekitar jam setengah 4 pagi dan kami bocah-bocah cilik harus diusir dari dari bandara yang aman itu. Bilbul sempet nego sih, dia bilang jam 5 kami akan keluar dari Bandara, tapi si mas India itu tetep kekeuh nyuruh kami keluar saat itu. Bahkan dia bener-bener nungguin kami dari pakai jaket, beres-beres tas, sampai bangun dari sofa tersebut untuk memastikan kami benar-benar pergi dari situ.

Sebelum pergi, Bilbul sempet nanya lagi, dimana tempat beli STP alias Singapore Tourist Pass buat naik kereta atau bus, eh si mas-mas India itu bilang, "Saya tidak bisa beritahu Anda. Anda harus keluar dari sini sekarang." Uuuh gimana gak gedek ya! Ibaratnya, dia nyuruh kami keluar tapi gak mau kasih tau dimana pintu exitnya. Kan kzl bgt.

Akhirnya kita pergi dan langsung cus dulu ke toilet buat cuci muka, sikat gigi, sambil ngegosipin mas-mas India itu. Setelah selesai, kami langsung mencari information center buat nanya dimana tempat beli STP, dan ternyata hanya ada di terminal 2. Itu tandanya kami harus balik lagi ke terminal tempat kami tiba di Singapore. Ya Allah, cobaan apa ini..

Setelah liat petunjuk-petunjuk arah di Bandara, baru sadar kalau di Bandara ada skytrain buat pindah-pindah terminal. Akhirnya kami putusin buat naik skytrain karena badan masih ringkih. Skytrain itu pun ternyata baru beroperasi sekitar jam 5 pagi. Tapi pas kami ke sana, ternyata ada beberapa orang yang nunggu skytrainnya beroperasi lagi sambil ngantuk-ngantuk. Sambil nunggu, lumayanlah kami bisa merem-meremin mata sedikit lagi sampai akhirnya pintu skytrain terbuka dan siap mengantar kami ke terminal 2.

Gara-gara kejadian itu, kita yang entah polos apa ogeb akhirnya baru menyadari kalau ternyata para turis hanya diijinkan beristirahat atau bermalam di bandara Singapore kalau esoknya kita masih ada penerbangan lagi alias lagi transit menunggu penerbangan selanjutnya. Kalau tujuan akhirnya memang Singapore, ya nyampainya mau pagi kek, malam kek, tetep kita harus segera keluar dari bandara karena ada petugas yang keliling buat mengecek turis di situ.

Dulu sih, memang gue bisa diijinkan tidur di bandara karena memang gue lagi transit. Jadi, gue dari Bangkok mau ke Jakarta, tapi harus transit dulu di Singapore. Nyampai di Singapore sekitar tengah malam, dan baru berangkat lagi jam 9 pagi. Jadi, yang kayak gini kasusnya tentu diperbolehkan menginap di bandara. Tapi kalau kasusnya kayak gue di cerita tadi, ya I kudu out dari bandara. Atau kalau mau nekat ya main kucing-kucingan sama petugasnya. Loh, kok jadi ngajarin bandel sih, hehehe..

Segitu aja sih, sharing pengalaman gue diusir sama petugas bandara Changi, Singapore. Yang namanya jalan-jalan itu pasti ada enak gak enaknya, tapi selama kitanya enjoy, yaa cerita-cerita kayak gini justru yang bikin lucu nantinya. Jadi nikmatin aja :) Semoga kalian gak ngalamin pengalaman kayak gini yaa.. Atau, malah ada yang penasaran rasanya diusir sama mas-mas India? Share di komentar yuk!

Senin, 14 Desember 2015

Ayo Nge-Blog!

Siapa bilang nge-blog itu ribet? Gak kok :)

Banyak yang bilang kalau ngeblog itu cuma buat orang-orang yang rajin nulis. Padahal gak juga kok! Memang blog lebih banyak dikenal untuk membuat sebuah tulisan, mulai dari tulisan curhatan pribadi (eaak..) sampai tulisan tentang ilmu kesehatan. Tapi seiring berkembangnya waktu, blog tidak hanya digunakan untuk menulis sebuah catatan, tetapi juga dimanfaatkan untuk memajang karya fotografi, foto-foto fashion model, komik, bahkan sampai berjualan melalui blog.

Mengapa blog banyak dimanfaatkan dalam segala bidang?
Karena blog tidak memberikan batasan postingan di blog, maksudnya tidak ada batasan jumlah kata yang ingin diketik, tidak ada batasan jumlah foto yang ingin di upload, tidak ada batasan jumlah link yang ingin ditautkan, dan sebagainya. Oleh karena itu pemiliknya merasa bebas untuk mengekspresikan dirinya melalui blog.

Selain itu, blog mungkin juga dapat dikategorikan sebagai media sosial. Tapi gak sosial-sosial amat sih.. Eh, maksudnya gini loh, setiap pengguna blog dapat mengatur privasi blognya, misalnya, apakah mau disembunyikan dari search engine atau tidak. Kalau disembunyikan, jelaslah blognya hanya berfungsi sebagai diary online. Tapi kalau gak disembunyikan, siapapun dapat membaca blogmu, meskipun dapat kamu setting lagi tingkat privasi postinganmu. Meski begitu, faktanya masih sedikit orang yang saling terhubung melalui blog. Karena berbeda dengan medsos lainnya seperti Facebook, Twitter, Instagram, tidak banyak orang yang menggunakan blog. 

Selasa, 17 November 2015

Mask Sheet oh Mask Sheet

Haiii~~

Beberapa bulan yang lalu, buat pertama kalinya aku beli mask sheet yaitu Beauty Mask, dulu sih aku gak begitu tau tentang mask sheet ini dan gak terlalu tertarik juga karena harganya yang mayan bikin kantong bokek.. hehe :p Pas pakai mask sheet perdanaku, waah! Efeknya ternyata langsung berasa di wajah! (Apa aku yang lebay ya :p) Kulit wajah jadi kenyel dan berseri gitu, cielah kayak iklan aja, tapi serius loh!

Akhirnya, jadi pengen beli lagi tapi pas ngeliat harganya langsung minder.. Satu mask sheet itu seharga 15 ribuan dan cuma buat sekali pakai. Itu aja yang paling murah, merk lainnya bisa seharga 35ribuan satu biji. Beda banget sama masker bubuk yang biasa aku beli seharga 9 ribuan dan bisa untuk 3-5 kali pakai. Sampai aku nemu situs belanja online khusus produk Korea, yang pernah aku bahas di sini loh, yaitu Korea Buys.

Di situ ternyata banyak jual mask sheet dengan harga yang lebih murah. Tiga kali lipat lebih murah bahkan! Daan pas lagi ada duit dikit, langsung deh khilaf beli mask sheet! Muehehee..


Mask Sheet yang aku beli yaitu I Need You Mask dari Etude House dan Malie Ultra Hydrating Essence Mask dari Haju.


Dari Etude House aku beli varian Aloe Vera, Acai Berry, Bamboo, Lemon, dan Olive. Kenapa aku belinya beda-beda? Soalnya masing-masing mask sheet ini punya manfaat yang berbeda-beda dan bisa disesuaikan dengan kebutuhan kulit kita.


Sedangkan mask sheet dari Haju aku beli Aloe, Cucumber, Royal Jelly, Coenzime, dan Green Tea. Sama kayak mask sheet dari Etude, Haju juga punya banyak varian kandungan utama mask sheet.

Nah, berhubung belum aku pakai semua, jadi review tiap-tiap mask sheetnya ntaran dulu yaak.. Nanti reviewnya bakal aku bagi jadi dua, Mask Sheet dari Etude dan Mask Sheet dari Haju.

Bye-byee~~

Senin, 16 November 2015

[Beauty Review] Nivea Lip Butter Raspberry Rose

Hola!

Kali ini aku mau mereview produk perawatan untuk bibir, yaitu Nivea Lip Butter Raspberry Rose yang aku dapat secara gratis dari Yuk Cobain :) Lip butter ini dikemas dalam bentuk jar pipih dari kaleng, bewarna pink dan ada gambar buah raspberrynya. Walaupun bentuknya lumayan imut, di belakangnya tetep terdapat informasi ringkas kok mengenai komposisi, nomor BPOM, dan tanggal kadaluarsa. Jadi, kemasannya bisa dibilang cewek banget, ringan, dan gampang banget buat diselipin di mana-mana karena bentuknya yang pipih. Sayangnya, karena ini dari kaleng, agak keras buat ngebuka tutupnya.


Begitu tutupnya dibuka, aroma dari lip butter ini langsung berasa, baunya seperti bau permen karet, enak banget! Warnanya jelas warna pink, dan teksturnya seperti krim hand body tapi lebih padat. Berdasarkan informasi pada kemasan, isi dari Nivea Lip Butter Raspberry Rose adalah 16,7 gram. Lumayan banyak dan bisa awet nih!


Karena bentuknya jar, jadi cara dipakainya ya dicocol pake tangan terus diolesin deh ke bibir. Eit, gak perlu banyak-banyak ambilnya, cukup dikit aja lalu diolesin tipis-tipis dan merata ke bibir. Karena dengan begitu saja efek melembabkannya udah berasa, kalau kebanyakan nanti bibirnya malah jadi kayak orang habis makan gorengan lagi! hehehe.. Emang sih, kalau kayak gini jadi kurang higienis, karena kita harus nyolek pakai tangan. Kalau mau yang lebih bersih, mungkin bisa pakai kuas untuk bibir atau cutton bud. 

Jumat, 30 Oktober 2015

[Beauty Review] Shampoo Merang Mustika Ratu

Halo!

Kali ini aku mau mereview Shampoo Merang Mustika Ratu. Jadi, sebenernya ini adalah produk lama dari Mustika Ratu. Selain sampo merang, mustika ratu juga ngeluarin varian lainnya kayak sampo bayam, daun landep, daun waru, dan masing-masing punya manfaatnya sendiri.


Buat sampo merang sendiri, fungsinya adalah untuk menghilangkan ketombe. Yak, aku beberapa waktu yang lalu sempet salah sampo dan akhirnya jadi banyak banget ketombe di kepala :'( Gateeel! Baca-baca di blog orang, katanya sampo ini bagus buat ketombe, walaupun cocok-cocokan siih..

Awalnya sempet nyari di minimarket yang deket-deket rumah, eeh gak ada. Ke Watsons juga ga ada. Akhirnya pas pergi ke Carrefour baru ada. 

Harga sampo ini Rp 19.000 (tergantung beli dimana dan lagi ada diskon atau gak yaa :p). Yaa lumayan murahlah buat isi 175 ml gituh.

Sampo merang ini wanginya gak terlalu tajem sih, jadi ya gak wangi-wangi amat abis keramas. Busanya juga gak terlalu banyak, tapi paslah buat keramas.

Biaya ke Singapore 3 hari 2 malam

Kalau sebelumnya gue udah cerita tentang tempat-tempat yang gue datangi di Singapore selama 3 hari 2 malam, sekarang gue mau sharing tentan...